Saturday, 10 August 2019

Pengusaha muda Belanda yang pada abad ke-17 menjadi wanita terkaya di New York

Margaret Hardenbroeck adalah salah satu dari ribuan orang asal Belanda yang memutuskan untuk melakukan perjalanan ke Amerika Utara dari abad ketujuh belas dan mengukir masa depan di 'Belanda Baru' (Nieuw-Nederland dalam bahasa Belanda), yang pada dasarnya adalah apa yang kita ketahui sekarang seperti New York, New Jersey, Delaware atau Connecticut.



Menjadi seorang gadis ia telah bermigrasi dengan keluarganya ke lingkungan Bergen (terletak di tempat yang sekarang New Jersey) dan pada 1659, dengan 22 tahun, ia mengambil keuntungan dari kenyataan bahwa salah satu saudara lelakinya telah dipekerjakan sebagai pelayan orang kaya Keluarga Belanda yang tinggal di New Amsterdam (kemudian New York) untuk menyeberangi Sungai Hudson dan pergi untuk mencoba kekayaan mereka.

Itu adalah kota dalam konstruksi penuh dan menawarkan pemukim baru kemungkinan tak terbatas untuk bekerja, hidup dan sejahtera. Margareta (begitu akrab disapa) sangat jelas bahwa dia tidak ingin mencari nafkah untuk melayani orang lain, sehingga intuisi dan karakter wirausahanya dengan cepat membuat bisnis yang berbeda yang, hanya dalam satu dekade, akan menjadikannya wanita terkaya di dunia. New York

Salah satu bisnis yang ia ciptakan dan yang paling bermanfaat pada awalnya memberi kontribusi kepadanya adalah menagih utang dari yang mangkir. Infinity adalah pemukim baru Belanda yang harus meminjam uang untuk melakukan perjalanan ke Belanda Baru dan, setelah diinstal, pembayaran tertunda.

Margareta Hardenbroeck mendedikasikan dirinya untuk menemukan mereka dan membuat mereka membayar hutang mereka, menagih mereka bunga atas keterlambatan tersebut. Uang yang diperoleh dengan kepentingan pengumpulan kenakalan pertama diinvestasikan dalam akuisisi berbagai produk kebutuhan dasar yang kemudian mereka tukarkan untuk kulit, sehingga diperlukan di musim dingin untuk membuat pakaian hangat, macuto dan tas, tenda, dll.

Hanya dalam beberapa bulan dia menjadi salah satu pengusaha paling penting dan terkenal di New Amsterdam dan pada akhir tahun 1659 dia menikah dengan Peter Rudolphus de Vries , seorang rekan senegaranya Belanda yang juga bekerja di bidang perdagangan di Belanda Baru.

Selain itu, berkat menikah di bawah hukum Belanda, Margareta diberi wewenang untuk mengelola modal ekonominya sendiri, karena mereka melakukannya di bawah rezim pemisahan properti. Pada 1660 mereka memiliki seorang putri yang mereka sebut Eva dan, setahun kemudian, Peter meninggal secara tak terduga, mewarisi janda dan putrinya semua ibukotanya.

Pada tahun 1662 Margaret, yang telah mengumpulkan kekayaan yang sangat penting, menikah dalam pernikahan kedua dengan orang Belanda lainnya, yang berbasis di Belanda Baru, bernama Frederick Philipse dan yang juga memiliki bisnis impor dan penjualan penting (terutama budak Afrika).

Kekayaan pribadi keduanya membuat mereka menjadi yang terkaya dan paling kuat di koloni (ada banyak penulis sejarah yang menunjukkan bahwa kekayaan pribadi Margareta jauh lebih unggul daripada milik Frederick).

Tetapi pada tahun 1667, karena perjanjian malang ditandatangani oleh Belanda dengan Inggris, wilayah Belanda Baru menjadi di bawah kendali Inggris (New Amsterdam berganti nama menjadi New York). Undang-undang bahasa Inggris yang baru melarang seorang wanita untuk mengelola modalnya dan menjalankan bisnis, jadi sejak saat itu semua bisnis Margaret Hardenbroeck menjadi nama suaminya Frederick Philipse).

Sebenarnya, terlepas dari kenyataan bahwa Frederick secara hukum adalah kepala kekayaan dan bisnis, yang menjalankan seluruh jaringan bisnis dan memiliki ide-ide besar adalah Margareta. Ini dimungkinkan berkat perjanjian pranikah bahwa dia telah membuat tanda tangannya kepada suami keduanya sebelum menikah (karena kekayaan Margareta dan putrinya Eva lebih tinggi daripada miliknya).

Hanya dalam satu dekade ia berhasil mengumpulkan kekayaan yang tak terhitung dan selama dua puluh tahun berikutnya Margaret Hardenbroeck (melalui suaminya Frederick) adalah salah satu orang yang melakukan lebih banyak bisnis di Amerika Utara pada waktu itu. Tentu saja, kebanyakan dari mereka cukup dipertanyakan (terutama terkait dengan penjualan budak). Dia meninggal pada 1691 pada usia 54.

No comments:

Post a Comment

Biodata & Profil Siyeon (시연) “Dreamcatcher”

Biodata & Profil Siyeon (시연) “Dreamcatcher” , Biodata & Profil Siyeon (시연) “Dreamcatcher” Berita Biodata & Profil Siyeon (시연) “...