Saturday, 10 August 2019

Pengakuan mengejutkan tentang ranjang kematian tentang kepenulisan kejahatan tak terpecahkan dilakukan empat dekade sebelumnya

Pada tanggal 21 Oktober 1964, Margaret Gibson , setelah menderita serangan jantung dan melihat bahwa ia memiliki sedikit waktu untuk hidup, meminta seorang imam untuk memberikan pengurapan yang ekstrem , selain meminta kehadiran beberapa kerabat dan tetangganya agar. untuk membuat pengakuan yang mengejutkan kepada mereka yang hadir: dia adalah orang yang , pada 1 Februari 1922, membunuh sutradara dan aktor Hollywood terkenal William Desmond Taylor , salah satu janji sinematik terbesar dari kiblat film pada waktu itu.

Margaret Gibson, pada saat menderita serangan jantung yang akan membuatnya meninggal beberapa jam kemudian, berusia 70 tahun dan telah ditarik dari dunia perfilman selama hal itu terjadi sejak kejahatan itu dilakukan.

Dari dekade pertama abad kedua puluh, William Desmond Taylor menjadi salah satu sutradara film paling produktif saat itu , mengambil gambar hanya dalam satu dekade 60 film (27 sebagai aktor) , beberapa dari mereka menuai kesuksesan box office yang luar biasa. , kritis dan publik. Ini membuatnya terpilih sebagai presiden Asosiasi Direktur Sinematografi dan menggosok bahu dengan bunga dan krem film-film bisu Hollywood yang glamor .

Pada pagi hari 1 Februari 1922, tubuhnya ditemukan tak bernyawa di bungalo Los Angeles tempat dia tinggal ketika dia sedang syuting (sebuah urbanisasi di mana sejumlah besar pekerja di studio film, baik teknis dan artistik) tinggal. Dia memiliki luka tembak yang ditembakkan oleh senjata kaliber 38.

Banyak hipotesis yang dikocok, tetapi motif perampokan dibuang sejak saat pertama karena di dalam mayat semua barang pribadi yang dibawa oleh korban pada saat kematiannya ditemukan: sebuah arloji berharga, dompet dengan sejumlah besar uang tunai, kembar dan melewati ikatan emas.

Kasus ini menjadi sangat populer dan berbagi lusinan pers di pers kuning dengan skandal terkenal lain yang menuduh Roscoe Arbuckle , bintang komik terbesar di Hollywood pada saat itu, dalam dugaan kejahatan yang terjadi setahun sebelumnya dan itu Saya menilai.

Tetapi terlepas dari penyelidikan polisi yang teliti dan para tersangka yang diinterogasi, tidak ada cara untuk menentukan siapa yang membunuh hidup William Desmond Taylor dan apa motif kejahatan itu.

Di antara para tersangka (dan yang bebas dan tanpa biaya) ada sejumlah besar karakter (terkenal dan tidak dikenal) yang terkait dengan dunia Seni Ketujuh: beberapa sutradara, produser, teknisi, aktor, dan beberapa aktris (dengan yang bisa memiliki semacam hubungan sentimental atau seksual).

Namun yang mengejutkan, daftar tersangka yang luas tidak memasukkan nama Margaret Gibson dan dia tidak pernah diinterogasi atau diselidiki untuk kasus ini , meskipun mereka berdua saling kenal, dia telah bekerja sebagai aktris dalam beberapa film Desmond Taylor dan bahkan wanita muda itu. Dia ditangkap tak lama setelah dituduh menjadi bagian dari jaringan prostitusi, pemerasan dan perdagangan opium (salah satu obat yang sedang trendi pada saat itu di antara bintang-bintang Hollywood). Tidak ada inspektur kepolisian Los Angeles yang diberikan untuk tujuan mengikat atau mencari korek api.

Sebagai seorang aktris, Margaret Gibson memiliki karir yang menjanjikan ( bekerja antara 1913 dan 1929 dalam 153 film, banyak dari mereka dengan nama artistik Patricia Palmer ) akan sia-sia dengan kedatangan bioskop suara (dekade yang sama), karena dia tahu bagaimana harus bertindak tetapi tidak menyatakan (sesuatu yang juga terjadi pada sejumlah besar bintang saat itu).

Setelah pensiun dari dunia perfilman, ia akhirnya tinggal di beberapa negara Asia Tenggara, menikah di Singapura pada 1935, dengan seorang pengusaha minyak bernama Elbert Lewis yang tinggal di daerah itu karena alasan pekerjaan.



Pada tahun 1940 Margaret harus kembali ke Amerika Serikat (di mana, menurut penulis biografinya, dia bersumpah dia tidak akan pernah kembali). Alasan kepulangannya adalah karena penyakit kandung kemih. Ketika dia sedang melakukan intervensi bedah, pada bulan Maret 1942 dia menerima berita kematian suaminya di Malaysia, karena pemboman oleh penerbangan kekaisaran Jepang dari fasilitas minyak di mana dia bekerja.

Setelah merasa iri dan dengan kesehatan yang menurun, pada tahun 1944, sekitar 50 tahun, ia memutuskan untuk tinggal secara permanen di AS dan memperoleh rumah di Hollywood, meskipun ia sudah sepenuhnya ditarik dari dunia interpretasi. Di sana ia hidup diam-diam dan praktis terlupakan selama 15 tahun ke depan, sampai 21 Oktober 1964 yang disebutkan di atas adalah korban serangan jantung dan tak lama sebelum ia meninggal, pada hari yang sama, ia membuat pengakuan mengejutkan bahwa dialah yang membunuh, empat puluh. dan dua tahun sebelumnya, kepada William Desmond Taylor .

Dengan cara ini polisi di Los Angeles dapat menyimpulkan kejahatan yang tidak terpecahkan yang mereka miliki dalam arsip mereka, meskipun penulis mengaku membawanya ke kubur alasan mengapa ia menembak sutradara film dengan mati-matian.

source : https://alfredlopez.tumblr.com

No comments:

Post a Comment

Biodata & Profil Siyeon (시연) “Dreamcatcher”

Biodata & Profil Siyeon (시연) “Dreamcatcher” , Biodata & Profil Siyeon (시연) “Dreamcatcher” Berita Biodata & Profil Siyeon (시연) “...